Peternakan Pakan Ternak Hay Press, Salah Satu Alternatif Pengawetan Pakan di NTT

Hay Press, Salah Satu Alternatif Pengawetan Pakan di NTT

0
Bagikan

Kabartani.com – Tersedianya hijauan pakan ternak dalam jumlah dan mutu yang memadai adalah sangat penting dalam usaha peningkatan produksi peternakan, khususnya untuk ternak ruminansia seperti sapi, kerbau, kambing dan domba. Disamping untuk kebutuhan hidup pokok, pakan hijauan bagi ternak juga berfungsi untuk kebutuhan produksi.

Permasalahan yang sering dihadapi dalam pemeliharaan ternak di NTT adalah ketersedian pakan ternak (hijauan) utamanya di musim kemarau, padahal hijauan pakan berlimpah di musim hujan. Untuk menjaga kesinambungan ketersediaan hijauan makanan di musim kemarau dapat dilakukan dengan pengawetan.

Salah satu cara pengawetan yang sudah umum dikenal adalah pembuatan hay. Hay adalah hijauan pakan ternak yang dikeringkan hingga kadar air 20%. Biasanya rumput yang akan dijadikan Hay dipotong sebelum rumput berbunga atau rumput telah kering di lapangan (standing hay).

Hay diikat dengan ikatan sedang dan bervariasi, ditumpuk dalam gudang atau tempat yang diberi atap. Penumpukan hay yang tidak teraur dan kurang padat merupakan masalah bagi ketersediaaan ruang penyimpan atau gudang.

Untuk memperkecil volume hay maka perlu diupayakan penanganannya. Perlakuan memperkecil volume dapat dilakukan dengan pemadatan hay menjadi lebih rapat dan memperkecil ruangan udara antara rumput dengan menggunakan hay press.

HAY PRESS Sistem Putar dan Sistem Tekan

Hay Press yang pernah direkomendasikan adalah hay press yang menggunakan batang ulir sebagai penekan. Batang ulir juga berfungsi sebagai transmisi gaya putar dari operator untuk proses penekanan hay.

Prinsip kerja hay press ini didasarkan pada prinsip kerja putar baut atau mur. Pada alat hay press tipe batang ulir sebagai penekan, batang ulir tersebut sangat mempengaruhi kerja dari alat tersebut, semakin panjang batang ulir semakin kecil volume bal hay yang dihasilkan akan tetapi waktu yang diperlukan semakin besar.

Sebaliknya, semakin pendek batang ulir, volume bal hay yang dihasilkan semakin besar, sedangkan waktu yang diperlukan untuk proses pengepresan relatif lebih kecil.

Pada tahun 2007, Hay Press system ulir telah dimodifikasi oleh salah seorang teknisi di Kebun Percobaan Lili – BPTP NTT yakni Agustinus Dule Mata menjadi Hay Press dengan sistem tekan. Kelebihan alat tersebut antara lain adalah:

Lebih hemat waktu dan tenaga, yakni cukup satu orang saja untuk menekan penekan rumput dan waktu yang dibutuhkan lebih singkat yakni 5 menit saja. Jika menggunakan sistem putar, membutuhkan tenaga sebanyak 3-4 orang untuk memutar ulir hingga menghasilkan bal hay yang padat dan waktu yang dibutuhkan adalah 15 menit.

Bal Hay yang dihasilkan dapat disimpan hingga masa penghujan berikutnya, bahkan bisa disimpan hingga 1-2 tahun. Hay Press yang telah dimodifikasi tersebut adalah Hay Press dengan volume 7-8 kg ( 60 x 45 x 45 cm) dan 10 kg ( 60 x 50 x 50 cm) dengan sketsnya seperti pada gambar berikut:

Simak juga:

Loading...

BERI BALASAN

Please enter your comment!
Please enter your name here