Teknologi Tani Inovasi Mesin Pembersih Gulma Padi Di Sawah “AKOBETOR”

Inovasi Mesin Pembersih Gulma Padi Di Sawah “AKOBETOR”

0
Bagikan

KABARTANI.COM – Inovasi Mesin Pembersih Gulma Padi Di Sawah “AKOBETOR”. Pada budidaya tanaman padi di lahan sawah, tahap penyiangan (Tegal : Matun) merupakan suatu kegiatan mencabut gulma yang berada di antara sela-sela tanaman pertanian dan sekaligus menggemburkan tanah. Gulma adalah tumbuhan yang kehadirannya tidak diinginkan pada lahan pertanian karena menurunkan hasil yang bisa dicapai oleh tanaman produksi.

Matun / Penyiangan bertujuan untuk membersihkan tanaman yang sakit, mengurangi persaingan penyerapan hara, mengurangi hambatan produksi anakan dan mengurangi persaingan penetrasi sinar matahari. Tanaman yang ditumbuhkan harus mendapatkan semua nutrisi dan air yang diberikan oleh petani agar mampu menghasilkan secara optimal.

Pada Tanaman Padi Penyiangan yang baik pada dilakukan sebanyak 2 (dua) kali yaitu pada usia tanaman 15 (lima belas) dan 30 (tiga puluh) hari, Penyiangan harus tepat waktu sesuai pertumbuhan gulma. Tanah sawah tempat tumbuhnya tanaman harus tetap subur dan gembur

Penyiangan bisa dilakukan dengan berbagai cara :

1. Secara manual dengan tangan, Dilakukan dengan menggunakan tangan yang mencabut rumput yang tumbuh di sela-sela tanaman. Mencabut gulma dengan tangan cenderung pekerjaan yang melelahkan dan umumnya dikerjakan dengan tenaga kerja yang banyak (buruh tani) atau di lahan yang sempit.

2. Secara kimiawi dengan herbisida, yaitu dilakukan dengan memberikan herbisida pada rumput yang menjadi gulma disekitar tanaman utama (tanaman produksi) . Herbisida yang di pilih secara selektif mampu membunuh gulma, namun tidak menyakiti tanaman produksi. Herbisida digunakan ketika mekanisasi tidak memungkinkan atau tidak diinginkan.

3. Secara mekanis dengan mesin, yaitu dilakukan dengan menggunakan berbagai mesin pertanian yang berfungsi untuk penyiangan tanpa merusak tanaman produksi. Penyiangan dengan cara seperti ini harus ditunjang dengan alur tanam yang tepat, yaitu posisi tanaman tidak akan terganggu oleh kegiatan penyiangan secara mekanis (dengan mesin).

Penyiangan pada Tanaman Padi atau oleh orang sunda biasa disebut Ngarambet masih banyak yang meggunakan cara konvensional. Susahnya Tenaga kerja untuk penyiangan Gulma tanaman padi sawah menjadi salah satu permasalahan Petani dilapangan, mengumpulkan buruh tani pada waktu bersamaan sesuai umur tanaman yang baik untuk penyiangan adalah hal yang sulit dilakukan, dengan keterbatasan Tenaga kerja.

Melihat permasalahan diatas salah satu Abdi Tani di Kabupaten Purwakarta yaitu Kuswana /POPT Penyelia Sub Unit PPOPT Subang mencoba membuat alat untuk Penyiangan dengan menggunakan motor dari mesin pemotong rumput yg disebut dengan AKOBETOR (Alat Kuswana Organik Ngarambet pake Motor). Alat sudah dipantenkan dari Balai Pengembangan Mekanisasi Pertanian Provinsi Jawa Barat dengan hasil Uji Nomor : 521.31/34/PLT/Mektan/PNYG/2015 model/Tipe : K-01 .

Cara kerja dari Akobetor adalah dengan sistim memotong dan  merabut rumput/gulma serta mengacak tanah disekitar tanaman  .Untuk menguji efektivitas Akobetor tersebut  maka alat ini dilakukan Pengujian yang  dilaksanakan oleh team penguji dari Balai Pengembangan Mekanisasi Pertanian Provinsi Jawa Barat pada tanggal 12 Juni  2015 di Kecamatan Pasawahan Kabupaten Purwakarta.

Secara umum mesin penyiang gulma ini terdiri atas Pisau penyiang dan Motor penggerak  dibuat dari bahan Logam/besi  terdiri dari beberapa komponen yakni  : Stang kemudi , Piringan rotor dilengkapi dengan gigi penyiang yang terbuat dari besi diameter 6 mm, piringan rotor dilengkapi dengan rumah piringan yang berfungsi untuk mencegah agar serpihan tanah atau kotoran lain tidak terlempar serta untuk mencegah agar putaran piringan rotor tidak terkena tanaman padi.

Dari hasil percobaan yang dilakukan di beberapa tempat dan berulang- ulang  dapat dilihat  pada lahan sawah yang sudah dilakukan penyiangan, dibandingkan dengan  yang belum  dilakukan penyiangan,   bahwa pada lahan yang sudah dilakukan penyiangan dengan menggunakan Akobetor menunjukkan bahwa rumput/gulma   dari berbagai jenis  dan golongannya  yang ada disekitar tanaman padi 98 %  tersiangi, namun  tanaman pokok(Padi)  masih berdiri tegak tidak terganngu.    Sawah  yang pengendaliannya menggunakan Akobetor, tanahnya menjadi gembur , karena tanah lapisan atas(Top soil)  secara tidak langsung terkena  pengolahan . Dengan terusiknya tanaman padi Akobetor  maka banyak serangga “Organisme Pengganggu Tumbuhan” (OPT) , seperti  imago Wereng batang coklat , Wereng daun hijau, ngengat  Hama putih dan ngengat Penggerek Batang padi, secara tidak langsung dapat mengendalikan OPT . Maka dengan banyaknya serangga yang terbang karena terusik oleh Akobetor menunjukkan banyaknya capung disekitar  perlakuan penyiangan, dimana capung tersebut  merupakan predator /pemangsa   daripada OPT.  

Loading...

BERI BALASAN

Please enter your comment!
Please enter your name here