Underwater Farm: Teknologi Budidaya Sayuran di Bawah Laut

Underwater Farm: Teknologi Budidaya Sayuran di Bawah Laut

0
SHARE

KABARTANI.com, Penyelam Scuba dan para ahli pertanian mengembangkan sebuah proyek untuk budidaya tanaman di dasar laut yang bisa menjadi solusi yang layak untuk keamanan pangan di masa depan.

Di bawah perairan biru sekitar 100m lepas pantai Noli di laut Italia terdapat kumpulan balon raksasa yang dipatok di dasar laut dengan tali panjang. Di dalam balon raksasa itu terdapat berbagai tanaman yang sedang tumbuh, diantaranya kubis merah, selada, kacang-kacangan, kemangi dan stroberi.

Ini mungkin terdengar seperti sesuatu yang hanya ditemukan di sebuah novel fiksi ilmiah, tapi ini adalah karya Ocean Reef Group. Dengan bantuan ahli pertanian, perusahaan scuba diving yang berbasis di Genova menerapkan pengetahuan dan teknologi untuk menemukan cara-cara baru untuk menghasilkan bahan pangan.

Proyek penelitian tersebut dikenal sebagai Nemo Garden yang dimulai pada tahun 2012 silam, dan saat ini sudah ada sekitar 7 balon biosphere yang masing-masing dapat menampung sekitar 8-10 nampan atau 22 pot tanaman. Setelah mengalami perbaikan dari waktu ke waktu, perusahaan siap untuk meningkatkan tes dengan tujuan akhir yaitu mengkomersilkan operasinya. Perusahaan ini memiliki izin dari pemerintah daerah untuk beroperasi selama lima bulan dalam setahun (Mei sampai September) dan struktur pod telah dipatenkan. Proyek ini sedang mencari bantuan keuangan melalui kampanye crowdfunding.

Teknologi yang digunakan yakni hidroponik, menciptakan air tawar melalui desalinasi, menguapkan air laut kmudian menjadi tetes embun di atap dan kemudian air segar menetes kembali untuk menyirami tumbuh-tumbuhan dan sayuran.

Tidak seperti sistem hidroponik tanah dan rumah kaca, yang bergantung pada berbagai sistem pemanas dan pendingin dan lampu LED untuk mengatur suhu, perendaman dalam air laut menawarkan suhu yang stabil sambil menghindari paparan kondisi cuaca ekstrim di tanah.

Underwater Farm Teknologi Budidaya Sayuran di Bawah Laut - 01- Kabartani.com

Ketika sinar matahari datang, penelitian telah menunjukkan bahwa mayoritas tanaman, meskipun bukan rumput laut, bergantung pada spektrum merah pada cahaya untuk pembangunan fisiologis. Spektrum merah cahaya dapat menembus kedalaman sekitar 5-15 meter. Untuk mengatasi ini, balon raksasa direndam dengan kedalaman 5-8 meter di bawah permukaan air laut.

Jon Old adalah co-founder dari Wasabi Company. Sayur lobak merupakan sayuran yang dianggap sebagai salah satu tanaman yang pertumbuhannya paling intensif. Ini melibatkan banyak penyiraman dan rentan terhadap suhu tinggi dan sinar matahari langsung, sehingga berpotensi menjadi ideal untuk pertanian di bawah air. Jon Old gembira dengan potensi model proyek Nemo: “aspek-aspek tertentu yang sangat menarik, seperti lingkungan yang steril dari, tidak ada spora penyakit, dan tidak ada siput. Jika kita menganggap [pertanian] bawah air secara struktural suara, saya pikir itu akan fantastis. Ini akan seperti bekerja di sebuah akuarium raksasa sepanjang hari. “

Meskipun budidaya Nemo Garden adalah belum mencapai skala komersial, tujuan dari proyek ini adalah untuk melihat apakah ini adalah prospek yang layak dan menanam varietas lebih dari tanaman dalam proses, sesuatu yang Gamberini percaya secara teknis mungkin. Pengujian dilakukan oleh Ocean Reef Grup menunjukkan bahwa tanaman bawah air tumbuh lebih cepat daripada rekan-rekan mereka, menurut perusahaan.

Ocean Reef Grup telah menerima penghargaan, namun sejauh ini memutuskan hanya menjual konsep. Gamberini percaya tempatnya dalam sistem makanan bisa menjadi dinamis, dari produsen kecil untuk LSM yang bekerja pada proyek-proyek gizi di negara berkembang.

“Itu (memenuhi kebutuhan pangan masa depan) adalah tujuan, dan itu bisa menjadi cara pertanian yang berkelanjutan,” katanya. “Bukan hanya bisnis lokal, tetapi untuk sebagian besar dunia. Mulai dari Timur Tengah dan negara-negara tropis seperti Maladewa, di mana tidak ada banyak tanah yang cocok atau air tawar, serta California selatan, yang mengalami kekeringan. “

Tidak semua orang yakin. Rachel Kerr adalah seorang pekerja bantuan yang telah bekerja pada proyek-proyek gizi di Afrika. “Kekhawatiran saya akan apakah set-up seperti ini akan mengganggu infrastruktur makanan lokal. Masyarakat pesisir sering mengandalkan ikan tidak hanya sebagai makanan tapi sebagai sumber penghasilan, “katanya.

Gamberini mengakui bahwa beberapa orang mungkin belum banyak yang tertarik dengan pertanian di bawah air, namun ia percaya itu memiliki potensi untuk bekerja secara harmonis dengan metode produksi pangan lainnya. Meskipun optimisme, bagaimanapun, dia tetap berhati-hati tentang potensi jangka panjang.

“Kita tahu bahwa kita dapat menumbuhkan tanaman dibawah air, kita tahu mereka tumbuh lebih cepat. Kami sekarang perlu untuk menyelesaikan penelitian kami … mudah-mudahan pada akhir tahun, atau berikutnya, “katanya. “Skenario kasus terburuk, jika kita menemukan Nemo Garden adalah tidak layak dalam hal ukuran, logistik dan ekonomi, adalah bahwa hal itu akan menjadi sumber daya ekowisata kredibel, sebagai situs scuba diving untuk pulau-pulau dan tempat-tempat dengan air hangat.”

Tonton video-nya dibawah ini

Baca juga

Itulah informasi tentang Underwater Farm: Teknologi Budidaya Sayuran di Bawah Laut, semoga informasi ini bisa menambah wawasan sobat tani sekalian. Terima kasih sudah berkunjung di kabartani.com.