Pertanian Hama Pertanian Varietas Unggul Manggis Bebas Getah Kuning “Ratu Tembilahan”

Varietas Unggul Manggis Bebas Getah Kuning “Ratu Tembilahan”

0
Bagikan

Kabartani.com – Manggis merupakan komoditas penting dalam ekspor buah segar Indonesia. Tanaman ini bersifat multiguna yang bermanfaat bagi kesehatan, industri makanan, dan kosmetik. Dalam 15 tahun terakhir nilai ekspor manggis berfluktuasi tetapi tetap merupakan yang tertinggi diantara buah-buahan tropis lain. Standar mutu ekspor manggis meliputi buah seragam dengan kelopak yang masih hijau dan segar, tidak rusak, bersih, bebas dari hama penyakit, dan tidak terdapat getah kuning pada kulit dan daging buah.

Salah satu masalah utama dari komoditas manggis adalah rendahnya kualitas buah oleh adanya Getah Kuning pada kulit dan daging buah. Kerugian yang ditimbulkan oleh getah kuning cukup besar karena buah yang bergetah kuning tidak layak untuk dikonsumsi, dan tidak dapat diolah untuk industri makanan.

Gambar 1. Cemarang Getah Kuning pada kulit dan daging buah manggis

Hasil penelitian pada tujuh lokasi sentra manggis Sumatera Barat dan Riau menunjukkan bahwa persentase kerusakan buah oleh getah kuning di dalam buah bervariasi baik antar lokasi maupun antar individu tanaman pada lokasi yang sama. Variasi antar lokasi berkisar antara 0% sampai sampai 46% yang berarti bahwa buah yang dapat dimanfaatkan baik untuk konsumsi segar maupun olahan berkisar antara 54% sampai 100% (Mansyah et al. 2010).

Peluang pemasaran manggis masih terbuka lebar baik untuk konsumsi lokal maupun ekspor. Buah manggis yang mulus dengan daging buah yang putih bersih tanpa getah kuning merupakan harapan bagi petani maupun konsumen. Oleh sebab itu penanganan getah kuning ini perlu mendapat perhatian yang serius. Salah satu cara yang dapat ditempuh adalah dengan menggunakan varietas manggis yang bebas dari kerusakan oleh getah kuning.

Proses Pelepasan Varietas

Varietas Ratu Tembilahan merupakan salah satu varietas manggis unggul yang telah dilepas. Manggis Ratu Tembilahan diperoleh dari hasil lomba buah yang diadakan oleh Balai Penelitian Tanaman Buah Tropika pada tahun 2003.

Varietas ini berasal dari Desa Pulau Palas, Kecamatan Tembilahan Hulu, Kabupaten Indragiri Hilir, Provinsi Riau dan telah melalui tahapan pengujian selama 5 tahun atau lima musim berbuah. Evaluasi dilakukan terhadap kestabilan sifat morfologi, kualitas buah, dan kerusakan oleh getah kuning. Varietas ini telah dilepas melalui Surat Keputusan Menteri Pertanian RI No: 389/Kpts/SR.120/1/2009.

Karakteristik

Varietas Manggis Ratu Tembilahan ini tumbuh di pekarangan dan kebun di daerah rawa pasang surut yang selalu tergenang. Populasi tanaman dari varietas ini cukup banyak yang dapat diketahui dari keseragaman morfologi buah yang dijual pada kios buah di habitat aslinya. Keragaan lingkungan tumbuh, pohon induk, dan kios buah manggis Tembilahan di Desa Pulau Palas, Tembilahan disajikan pada gambar berikut ini.

Gambar 2. Penampilah varietas unggul Manggis Ratu Tembilahan

Keunikan manggis Ratu Tembilahan terletak pada bentuk buahnya yang ellipsoid (rasio tinggi/diameter buah sekitar 0,78 – 0,8), tangkai buahnya lebih pendek (< 1.5 cm), bentuk stigma lobe ellip dan ukuran stigma lobe lebih besar (35 – 44% dari ukuran diameter buah), serta jumlah segmen buah yang lebih banyak yaitu antara 4 sampai 11 (Mansyah et al. 2005). Sifat khas lainnya adalah tekstur daging buahnya yang padat dan agak renyah dengan kadar air yang lebih rendah (77 – 82%) daripada manggis pada umumnya (di atas 82%).

Tekstur daging buah yang padat cocok untuk dijadikan olahan seperti koktail dan awetan kering karena tidak mudah berubah bentuk apabila dipisahkan dari kulit buahnya. Keistimewaan manggis ini adalah bebas kerusakan oleh getah kuning terutama pada bagian dalam dan daging buahnya (Mansyah et al. 2007). Penampilan morfologi buah manggis Ratu Tembilahan dan tekstur daging buahnya yang padat.

Hasil pengamatan persentase kerusakan buah oleh getah kuning pada bagian dalam buah selama lima kali musim berbuah menunjukkan persentase kerusakan yang sangat rendah (0 – 2 %). Dari data tersebut diketahui bahwa manggis Ratu Tembilahan mempunyai keunggulan spesifik bebas getah kuning. Penampilan daging buah manggis Ratu Tembilahan yang bersih dan tidak bergetah kuning (Gambar 2).

Daerah Adaptasi dan Budidaya

Manggis Ratu Tembilahan sudah beradaptasi dengan baik pada wilayah agroekologi lahan rawa pasang surut di Tembilahan, Riau sejak lama. Hal ini ditunjukkan oleh umur tanaman pada lokasi ini sudah mencapai lebih dari 100 tahun. Lokasi tempat tumbuh manggis ini sangat spesifk tidak seperti kebanyakan tanaman manggis lainnya yang umumnya dijumpai pada lahan kering.

Manggis Ratu Tembilahan ini berpotensi untuk dikembangkan pada lahan rawa pasang surut dan lahan gambut seperti di Sumatera Selatan, Kalimantan, dan wilayah lain di Indonesia dengan kondisi lahan yang sama. Hasil evaluasi pada tanaman sambungan yang ditanam pada lahan kering di kebun percobaan Balai Penelitian Tanaman Buah Tropika menunjukkan bahwa varietas ini juga dapat tumbuh dengan baik dan konsisten bebas getah kuning. Artinya bahwa varietas ini juga sesuai untuk lahan kering.

Lokasi Pengembangan dan Penyebarannya

Manggis Ratu Tembilahan telah beradaptasi dan tumbuh dengan baik pada lahan rawa pasang surut Tembilahan, Inderagiri Hilir, Provinsi Riau. Oleh sebab itu varietas ini sesuai untuk dikembangkan pada lahan rawa pasang surut dengan karakteristik lahan yang sama. Timbul pertanyaan apakah jika varietas ini ditanam diluar habitat aslinya akan tetap bebas dari kerusakan getah kuning?

Untuk menjawab pertanyaan ini telah dilakukan evaluasi dengan menanam varietas Ratu Tembilahan di lahan kering iklim basah pada Kebun Percobaan Balai Penelitian Tanaman Buah Tropika pada ketinggian 400 m dari permukaan laut.

Hasil pengujian menunjukkan bahwa varietas ini dapat tumbuh dengan baik dan konsisten bebas dari kerusakan getah kuning. Berdasarkan hasil penelitian dapat dinyatakan bahwa varietas Ratu Tembilahan dapat dikembangkan pada lahan kering iklim basah.

Manggis Ratu Tembilahan telah dikembangkan dan tersebar ke 18 provinsi di Indonesia. Provinsi Riau merupakan daerah dengan jumlah penyebaran benih terbanyak yaitu sekitar 75% dari total benih yang telah disebar. Produksi benih sumber telah dilakukan yang dimulai dari pengadaan batang bawah, kemudian dilakukan penyambungan dengan varietas Ratu Tembilahan sebagai batang atasnya.

Bibit yang disebarkan ada yang berupa bibit sambungan dan dari biji. Untuk menunjang pelepasan varietas pada tahun 2007 telah disebarkan benih asal biji sebanyak 5.000 bibit ke daerah Palalawan Riau serta bibit sambungan sebanyak 100 bibit.

Benih diperbanyak oleh Unit Produksi Benih Sumber (UPBS) Balitbu-Tropika dan disalurkan melalui BBI, pemerintah daerah (Dinas Pertanian), BPTP dan pihak swasta. Penyaluran benih ditunjang dengan kegiatan promosi, baik melalui forum ekspose maupun kegiatan pertanian lainnya. Perbanyakan benih Ratu Tembilahan dipersemaian, dan jumlah benih yang telah didistribusikan serta lokasi distribusinya.

Simak juga : 3 Teknik Perbanyakan Benih Manggis yg Sering Digunakan

Loading...

BERI BALASAN

Please enter your comment!
Please enter your name here